Minggu, Januari 29, 2023

UPN Veteran Jatim Berharap Dukungan LaNyalla untuk Buka Fak Kedokteran dan Tambahan Beasiswa

- Advertisement -spot_imgspot_img
- Advertisement -spot_imgspot_img

SURABAYA, newsatu.com — UPN Veteran Jatim Minta Dukungan LaNyalla untuk Pembukaan Fakultas Kedokteran dan Tambahan Beasiswa Bagi Mahasiswa Universitas Pembangunan Nasional (UPN) Veteran Jawa Timur dimanfaatkan oleh Rektor UPN

REKTOR UPN Veteran Jawa Timur memanfaatkan kedatangan Ketua DPD RI AA LaNyalla Mahmud Mattalitti ke kampus untuk meminta dukungan dalam pembukaan fakultas kedokteran dan usulan beasiswa bagi mahasiswa.

Hal itu disampaikan langsung oleh Rektor Universitas Pembangunan Nasional (UPN) Veteran Jatim Prof. Dr. Ir. Akhmad Fauzi MMT., IPU kepada LaNyalla, Senin (17/10).

Menurut Prof Akhmad Fauzi, UPN Veteran Jatim sudah lahir sejak 63 tahun lalu dengan beberapa kali perubahan status. Mulai 2014 UPN Veteran Jatim menjadi salah satu Perguruan Tinggi Negeri di bawah Kemendikbud dan Ristek.

BACA JUGA :   Luar Biasa, Madrasah Tsanawiyah Pati Rebut 103 Medali di Olimpiade Matematika Internasional
BACA JUGA :   Luar Biasa, Madrasah Tsanawiyah Pati Rebut 103 Medali di Olimpiade Matematika Internasional

“Kita membuka 31 bidang studi dengan 7 fakultas. UPN merupakan perguruan tinggi terakreditasi A. Dalam pengelolaan keuangan juga sudah dua kali mendapatkan WTP. Bahkan kami sudah dinyatakan layak membuka fakultas kedokteran. Untuk itu dalam kesempatan ini kami memohon dukungan dari Ketua DPD RI agar kami segera bisa membuka fakultas tersebut,” kata Prof Akhmad.

Selanjutnya menurut Rektor, UPN berkomitmen dan mengukuhkan diri sebagai kampus bela negara. Hal ini sesuai semangat dan kontribusi para veteran sebagai pendiri UPN (UPNVJT) yang notabene mereka adalah para pejuang kemerdekaan.

BACA JUGA :   Kasus Konfirmasi Covid-19 Menurun Signifikan, Pemerintah Terus Imbau Disiplin Prokes dan Vaksinasi

“Sehingga kami bisa menghasilkan lulusan yang tidak hanya pintar, tapi punya rasa nasionalisme dan patriotisme tinggi, yang mampu mengawal NKRI menjadi negara yang bisa bersaing dengan negara lain,” ujarnya.

Sementara itu, Dosen Ilmu Komunikasi FISIP UPNVJT, Catur S meminta dukungan Ketua DPD RI terkait beasiswa bagi mahasiswa tidak mampu. Dari 20 ribu mahasiswa, menurutnya, ada 700 mahasiswa yang perlu diberi beasiswa. Namun UPNVJT baru mampu meng-cover 400 mahasiswa, sehingga 300 mahasiswa belum bisa ditangani.

BACA JUGA :   Kasus Konfirmasi Covid-19 Menurun Signifikan, Pemerintah Terus Imbau Disiplin Prokes dan Vaksinasi

“Kami minta bantuan, dukungan maupun dorongan Pak Ketua agar sisanya, sekitar 300 mahasiswa ini bisa mendapatkan beasiswa. Mungkin Bapak bisa sampaikan ke Kementerian berwenang atau pihak terkait lainnya,” ujar dia.

BACA JUGA :   Dukung Operasional KIPI dan KIKI Kaltara, Kadin Teken Kerja Sama

Ketua DPD RI meminta agar aspirasi tersebut dituangkan secara resmi dan tertulis. Nantinya aspirasi tersebut akan disampaikan kepada pihak berwenang.

“Pada prinsipnya saya siap mendukung agar Fakultas Kedokteran ada di kampus ini. Mudah-mudahan segera terealisasi. Kami siap mengawal,” ujarnya.

“Mengenai kekurangan beasiswa bagi mahasiswa, nanti akan kita usahakan untuk disampaikan ke Kementerian berwenang. Kita sama-sama mencari jalan keluar terbaik, supaya adik-adik mahasiswa ini tetap mendapatkan pendidikan terbaik di sini,” tandas LaNyalla. ***

 

- Advertisement -spot_imgspot_img
Latest news
- Advertisement -spot_img
Related news
- Advertisement -spot_img

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here