Senin, Januari 30, 2023

Penyusutan Populasi Rakyat Jepang Bikin PM Fumio Kishida Galau

- Advertisement -spot_imgspot_img
- Advertisement -spot_imgspot_img

JAKARTA, newsatu.com — Perdana Menteri Jepang Fumio Kishida galau karena mendapati kenyataan populasi rakyat Jepang bukannya bertambah tapi malah menyusut. Kafrena itu ia pun siapkan langkah-langkah mendesak untuk mengatasi angka kelahiran yang menurun di negara itu.

“Sekarang atau tidak sama sekali,” kata Kishida dalam sebuah pernyataan mengenai langkah yang akan diambilnya demi menjaga kestabilan populasi rakyat Jepang.

Jepang dalam beberapa tahun terakhir telah mencoba mendorong rakyatnya untuk memiliki lebih banyak anak dengan janji bonus uang tunai dan manfaat yang lebih baik, tetapi Jepang tetap menjadi salah satu tempat termahal di dunia untuk membesarkan anak, menurut survei.

BACA JUGA :   Arsjad Rasjid: Diangkat Jadi Anggota OICAC Merupakan Kehormatan bagi Kadin
BACA JUGA :   Catatan Ilham Bintang: Mengenang Rinaldi Syarif, Sahabat yang Telah Tiada

Kelahiran jatuh ke rekor terendah baru tahun lalu, menurut perkiraan resmi, turun di bawah 800.000 untuk kali pertama kali – momen penting yang terjadi delapan tahun lebih awal dari perkiraan pemerintah.

Itu kemungkinan besar memicu penurunan populasi lebih lanjut di negara di mana usia rata-rata adalah 49 tahun, tertinggi di dunia hanya di belakang negara kota kecil Monaco.

BACA JUGA :   Kadin Minta Swasta Dukung Upaya Dekarbonisasi

“Bangsa kita berada di titik puncak apakah dapat mempertahankan fungsi sosialnya,” kata Kishida dalam pidato kebijakan pada pembukaan sesi parlemen tahun ini.

“Sekarang atau tidak sama sekali ketika menyangkut kebijakan tentang kelahiran dan membesarkan anak – ini adalah masalah yang tidak bisa menunggu lebih lama lagi,” tambahnya.

Kishida mengatakan dia akan mengajukan rencana untuk menggandakan anggaran untuk kebijakan terkait anak pada bulan Juni, dan bahwa badan pemerintah Anak dan Keluarga baru untuk mengawasi masalah tersebut akan dibentuk pada bulan April.

BACA JUGA :   Kadin Jatim Optimis Gelombang Omicron Takkan Terlalu Ganggu Perekonomian
BACA JUGA :   Puluhan Ribu Bantuan Disalurkan MG Motor Indonesia bagi Korban Erupsi Semeru

Jepang adalah negara termahal ketiga di dunia untuk membesarkan anak, menurut YuWa Population Research, hanya di belakang Cina dan Korea Selatan, negara-negara yang juga mengalami penyusutan populasi dalam tanda-tanda mengkhawatirkan ekonomi global.

Negara-negara lain juga menghadapi populasi yang menua dan menyusut. Pekan lalu, Cina melaporkan populasinya turun pada 2022 untuk pertama kalinya dalam 60 tahun. Thomson Reuters

- Advertisement -spot_imgspot_img
Latest news
- Advertisement -spot_img
Related news
- Advertisement -spot_img

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here