Senin, Mei 16, 2022

Kunci Kemenangan Fikri dan Bagas atas Marcus dan Kevin: Main Berani

- Advertisement -spot_imgspot_img
- Advertisement -spot_imgspot_img

BIRMINGHAM, newsatu.com — “Kami harus  berani,” kata Muhammad Shohibul Fikri setelah ia bersama Bagas Maulana mengalahkan seniornya sekaligus dua kali juara ganda putra All England, Marcus Fernaldi Gideon/Kevin Sanjaya Sukamuljo, 22-20, 13-21, 21-16, di semifinal, Sabtu (19/3).

Keberanian itu dilecut setelah kekalahan di game kedua Minions di mana Kevin seperti mengamuk, mengembalikan hampir semua bola dan darah juara seperti tak pernah hilang dari dirinya.

“Kami pikir, game kedua sudah selesai buat mereka dan kami harus mengatur permainan kami di game ketiga,” kata Maulana yang pukulan kerasnya dari belakang memudahkan kerja Fikri di depan.

BACA JUGA :   Positif Anabolic Steroid, Bobsledder Lidiia Hunko Kena Sanksi di Olimpiade Musim Dingin di Beijing
BACA JUGA :   Setelah 1996, Voli Putra Jabar Kembali Berjaya di PON

“Kami terkejut bisa ke final, kami sangat bahagia,” tambah Maulana.

Pemain ganda No.28 dunia itu memimpin dengan baik di kuarter ketiga, dan meskipun Minion coba terus mendekat, mereka mampu menutup peluang pada match point pertama dari empat match point untuk membuat final World Tour Super 1000 pertama mereka. Final adalah tonggak sejarah bagi duo ini, karena mereka bahkan belum pernah sampai sejauh ini di ajang Super 500.

BACA JUGA :   Gegara Petrokimia Kalahkan Bank bjb, Putri Pertamina Fastron Jadi Juara Putaran 2 Proliga 2022

“Kami berlatih bersama [di Pelatnas], jadi kami hanya lakukan pendekatan pertandingan hari ini seperti yang kami lakukan saat latihan,” kata Fikri, yang memiliki permainan menonjol di depan, di seberang Kevin.

“Yang paling sulit adalah mengontrol emosi karena kami merasa terburu-buru untuk menyelesaikan pertandingan. Kevin sangat bagus di net, jadi kami harus berani, dan mencoba menjauhkan shuttlecock darinya.”

BACA JUGA :   Jelang Pertarungan Lawan Cina Taipei, Timnas Mulai Latihan
BACA JUGA :   Scotland and Germany play rock-paper-scissors during Euro 16 qualifier

“Mereka bermain sangat baik hari ini, selamat untuk mereka,” kata Marcus di laman resmi BWF. “Kami tidak dapat menemukan bentuk terbaik kami dan membuat beberapa kesalahan, tetapi itu sulit karena mereka tahu permainan kami dan mereka bermain nothing to lose. Kami selalu berada di bawah tekanan.”

- Advertisement -spot_imgspot_img
Latest news
- Advertisement -spot_img
Related news
- Advertisement -spot_img

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here