Senin, Agustus 15, 2022

Jemaah Haji Meninggal Umumnya karena Penyakit Jantung

- Advertisement -spot_imgspot_img
- Advertisement -spot_imgspot_img

JEDDAH, newsatu.com — Hingga Ahad, 17 Juli 2022, tercatat sebanyak 58 jemaah haji meninggal dunia dengan penyebab kematian terbanyak karena penyakit jantung. Jemaah haji wafat didominasi jenis kelamin laki laki dan dari kelompok umur lebih banyak usia di bawah 60 tahun.

”Yang meninggal lebih banyak pria walau jemaah wanita lebih banyak,” kata Kepala Pusat Kesehatan Haji, dr. Budi Sylvana, saat pertemuan dengan Menteri Agama, di Jeddah, Sabtu (16/7).

Menurut dr. Budi, ada tiga faktor yang mempengaruhi kondisi kesehatan jemaah haji. Faktor pertama adalah adanya ancaman suhu dan kelembaban di Arab Saudi. Sementara ancaman kedua adalah adanya aktivitas yang berlebihan.

Faktor kedua adalah adanya kerentanan kesehatan jemaah haji. Jemaah haji indonesia didominasi oleh jemaah haji risiko tinggi karena faktor usia dan penyakit. Selain itu juga adanya kekambuhan penyakit yang dipicu oleh kelelahan dan kondisi fisik yang menurun.

BACA JUGA :   550 Calon Mahasiswa Universitas Al-Azhar Kairo Asal Bandung Dilepas Gubernur Ridwan Kamil
BACA JUGA :   PT Langit Pandu Anugerah dan PT Klinik Indonesia Sehat Siap Bahu Membahu Penuhi Persediaan Alat Kesehatan 2022

Faktor ketiga adalah kapasitas tenaga kesehatan, di mana antisipasi dan respons petugas kesehatan terhadap permasalahan kesehatan jemaah.

”Dengan berbagai cara, angka kematian bisa kita kendalikan, walaupun jemaah lansia, walaupun jemaah punya komorbid, tapi bisa kita kendalikan,” ujarnya.

Menurut dr. Budi, kerentanan kesehatan jemaah dapat diantisipasi melalui penguatan promosi kesehatan. Berbagai upaya promosi kesehatan dilakukan tim, mulai dari kampanye #jangantungguhaus dari awal sebelum keberangkatan jemaah haji. Selain itu juga seruan terhadap penggunaan Alat Pelindung Diri terutama saat keluar pondokan dan beribadah. Serta adanya kampanye untuk minum obat teratur bagi jemaah haji risti dan memiliki komorbid.

BACA JUGA :   Investasi Setara Rp123 Triliun untuk Mobil Listrik akan Segera Masuk Indonesia

”Untuk menjaga jemaah tetap sehat dan mencegah atau memperburuk kekambuhan,” ujarnya.

Dari sisi kapasitas tenaga kesehatan, dilakukan melalui penguatan formasi 30, dimana setiap 30 jemaah paling risti di masing masing kloter harus selalu didampingi Tenaga Kesehatan Haji (TKH) Kloter. Selain itu juga adanya screening atau pemeriksaan ulang serta kontrol rutin bagi jemaah haji risti di tiap tiap kloter.

BACA JUGA :   Investasi Setara Rp123 Triliun untuk Mobil Listrik akan Segera Masuk Indonesia

Budi berterima kasih kepada Kementerian Agama atas kerja sama yang baik di lapangan, sehingga penyelenggaraan kesehatan selama operasional haji berjalan dengan baik. Selain itu pihaknya juga meminta agar kerja sama yang baik dapat terus terjalin sehingga angka kesakitan dan kematian jemaah dapat terus terjaga.

BACA JUGA :   Arsjad Rasjid: Ekonomi Syariah Jadi Elemen Penting Kebangkitan Ekonomi Indonesia

”Jika dibandingkan dengan tahun tahun sebelumnya, ini sesuai dengan yang kami prediksikan. Mudah mudahan dengan kerja sama berbagai pihak angka 1 per mil bisa kita jaga,” kata dr. Budi.

Pihaknya juga mengusulkan untuk rekomendasi kebijakan haji di tahun mendatang, perlu adanya rekomendasi dari Tenaga Kesehatan Haji (TKH) Kloter bagi jemaah yang akan menjalankan ibadah sunnah.

”Jika dimungkinkan ke depannya, untuk ritual ibadah sunnah, para KBIH membawa jemaah konsul dulu ke dokter kloter untuk mendapatkan izin sehingga betul-betul jemaah sehat yang bisa lakukan ibadah sunnah,” ucap dr. Budi.*

- Advertisement -spot_imgspot_img
Latest news
- Advertisement -spot_img
Related news
- Advertisement -spot_img

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here