Jumat, Februari 3, 2023

Begini Nasib Partai NasDem, Gegara Deklarasikan Anies Baswedan Jadi Capres

- Advertisement -spot_imgspot_img
- Advertisement -spot_imgspot_img

JAKARTA, newsatu.com —¬†Partai NasDem yang didirikan pengusaha dan politisi Surya Paloh, menjadi satu-satunya partai yang sudah berani mengusung Anies Baswedan, mantan Gubernur DKI Jakarta, sebagai calon presiden pada Pilpres 2024.

Akibat deklarasi itu, Partai NasDem banyak ditinggal kader-kader potensial dan juga sejumlah tokohnya. Tapi, Surya Paloh bergeming. Ia menganggap langkahnya sudah tepat.

Nah, menurut laporan tempo.co, survei lembaga Charta Politika Indonesia menyebut deklarasi Anies Baswedan sebagai calon presiden oleh Partai NasDem justru berhasil membuat elektabilitas partai besutan Surya Paloh itu naik cukup signifikan.

Bahkan, lembaga itu mencatat elektabilitas Partai NasDem saat ini merupakan yang tertinggi selama 2022.

BACA JUGA :   Vaksinasi di Indonesia Capai Lebih 200 Juta Suntikan

“NasDem mengalami kenaikan dari 4,8 persen menjadi 6 persen, dari survei ini ada kecendurungan ini angka tertinggi selama tahun 2022. Bisa dispekulasikan ada momentum pengaruh dari deklarasi Partai NasDem terhadap Anies Baswedan,” ujar Direktur Eksekutif Charta Politika Indonesia Yunarto Wijaya saat konferensi pers secara daring, Selasa, 29 November 2022.

BACA JUGA :   Vaksinasi di Indonesia Capai Lebih 200 Juta Suntikan

Beberapa faktor yang membuat efek ekor jas berpengaruh terhadap NasDem, karena sampai saat ini hanya partai pimpinan Surya Paloh itu yang mengusung Anies Baswedan. Selain itu, Yunarto menyebut para kader NasDem dan Anies bekerja keras dengan bertemu masyarakat usai deklarasi digelar.¬† “Artinya ada spekulasi karena klaim yang dilakukan NasDem sendiri terhadap Anies Baswedan, ini membawa efek ekor jas terhadap NasDem,” kata Yunarto.

BACA JUGA :   Di Hari Keselamatan Pasien Sedunia 2022, Menkes Ajak Masyarakat Terapkan 'Ask, Know, Check' Sebelum Terima Obat

PAN Sentuh Ambang Batas Parlemen

Ketua Umum NasDem Surya Paloh mendeklarasikan Anies Baswedan sebagai calon presiden 2024 pada awal Oktober 2022. Sejak deklarasi dilakukan, Anies rajin melakukan safari politik ke berbagai tempat di Indonesia.

Meski begitu, naiknya elektabilitas NasDem hanya menempatkan partai itu dalam urutan keenam sebagai partai dengan elektabilitas terbesar. Pada urutan pertama, terdapat PDI Perjuangan dengan angka 21,7 persen, Gerindra, 14,5 persen, Golkar 9,8 persen, PKB 8,5 persen, Demokrat 7,3 persen, PKS 6,9 pesen, NasDem 6 persen, dan PAN 4 persen.

BACA JUGA :   Gempa Sukabumi adalah Gempa Benioff, Bagaimana Dampaknya
BACA JUGA :   Masyarakat Diminta Waspada, Subvarian Omicron XBB Sudah Terdeteksi di Indonesia

“PAN pertama kalinya dalam survei kami sudah melewati angka parliamentary threshold,” kata Yunarto.

Pada urutan selanjutnya ada PPP 3,6, Perindo 2,5 persen, dan partai lain di bawah 1 persen. Yunarto menjelaskan, walaupun PPP masih belum menyentuh angka parliamentary threshold, namun elektabilitas partai berlambang Ka’bah ini berhasil naik cukup signifikan dibanding survei sebelumnya yang hanya 1 persen.

Survei Charta Politika Indonesia ini digelar pada 4-12 November 2022 dengan melibatkan 1.220 koresponden dengan metode random sampling. Adapun memiliki margin of error survei ini sebesar 2,83 persen.***

- Advertisement -spot_imgspot_img
Latest news
- Advertisement -spot_img
Related news
- Advertisement -spot_img

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here