Jumat, Februari 3, 2023

Harga Minyak Mentah Dunia Turun, Ternyata Ini Biang Keladinya

- Advertisement -spot_imgspot_img
- Advertisement -spot_imgspot_img

JAKARTA, newsatu.com – Harga minyak mentah dunia mengalami penurunan pada perdagangan Rabu (4/1) waktu setempat atau Kamis pagi waktu Indonesia/WIB.

Pergerakan harga minyak dunia itu ternyata dibayangi oleh kekhawatiran Covid-19 di Cina. Mengutip CNBC, harga Brent berjangka menetap di level 77,84 dollar AS per barrel, atau turun 5,2 persen. Sementara itu, West Texas Intermediate berada di level 72,84 dollar AS per barrel, atau turun 5,3 persen.

“Minyak mentah diperdagangkan lebih rendah di tengah kekhawatiran seputar Covid-19 Cina dan kebijakan The Fed yang mengarah ke resesi global,” kata Bob Yawger, direktur energi berjangka di Mizuho di New York, dilansir Kompas.com.

BACA JUGA :   Mau Tahu Apa Itu G20? Untungnya buat Indonesia Apa?
BACA JUGA :   Kadin Gandeng PFN dan Indiskop Kembangkan Industri Perfilman dan Animasi

Pejabat Organisasi Kesehatan Dunia mengatakan, berdasarkan data dari Cina, meskipun tidak ada varian virus corona baru yang ditemukan di sana, negara tersebut kurang merepresentasikan berapa banyak orang yang meninggal, dimana wabah baru menyebar dengan cepat.

Selain itu, keadaan ekonomi global dan kenaikan suku bunga bank sentral juga membebani harga minyak mentah dunia. Indeks Manufaktur AS mengalami kontraksi pada bulan Desember 2022, dan turun untuk bulan kedua berturut-turut menjadi 48,4 dari 49 pada bulan November.

BACA JUGA :   Pemberangkatan Jemaah Haji Indonesia dari Madinah ke Makkah Dimulai 12 Juni

Institute for Supply Management (ISM) mengatakan, angka tersebut merupakan yang terlemah sejak Mei 2020.

Pada saat yang sama, survei dari Departemen Tenaga Kerja AS menunjukkan lowongan kerja juga turun, dan meningkatkan kekhawatiran bahwa Federal Reserve akan menggunakan pasar tenaga kerja yang ketat sebagai alasan untuk mempertahankan suku bunga lebih tinggi lebih lama.

BACA JUGA :   Diana Dewi: Penghapusan Syarat PCR dan Antigen Kian Dorong Pemulihan Ekonomi Nasional
BACA JUGA :   Pengunjung Dubai Expo 2020 Terpesona Tarian Tradisional Betawi

Produksi minyak Organisasi Negara Pengekspor Minyak (OPEC) naik pada bulan Desember lalu. Hal ini terjadi meskipun dalam kesepakatan sebelumnya, OPEC+ memangkas target produksi untuk mendukung pasar.

OPEC memompa 29 juta barrel per hari (bpd) bulan lalu atau naik 120.000 bpd dari November. Stok minyak mentah AS juga diperkirakan naik 1,2 juta barrel pekan lalu, dengan persediaan sulingan diperkirakan turun.

- Advertisement -spot_imgspot_img
Latest news
- Advertisement -spot_img
Related news
- Advertisement -spot_img

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here